Monday, August 10, 2009

Daerah Kelahiran



Tatkala meninggalkan mu
Pasti hati dipukul rindu mengebu-gebu
Riak wajah tenangmu membuatku selalu resah
Segera ingin pulang


Kasihmu menghangatkan

Dan tiap waktu ku mendambakan.
Takkan mungkin ku berpaling

Dari wajah manis mu
Kerana di sini telah ada cinta

Yang telah sekian lama menyatukan kita

Karya,
Morsa
Bandar raya Miri
2009

Friday, August 7, 2009

Sepi Yang Kejam..

Mahuku usir sepi yang bertandang
Ia seperti api yang buas rakus menjilat tenangku
Ah benci
Tapi mengapa juga ia sering datang?

Wednesday, August 5, 2009

Penenun Merdeka





Kita telah berabad berbajukan Merdeka
Baju yang ditenun dari kain berharga
Yang ditenun dari seluruh benang-benang
Kudrat iradat semangat kuat Bapa Kemerdekaan kita

Juga dari seluruh benang-benang perpaduan kesepakatan
Pembela-pembela Bangsa dan Negara

Untuk negara dan rakyat tercinta


Hingga kini kita masih selesa berbajukan Merdeka
Kerana ia Warisan Penenun Merdeka
Ingat inilah perjuangan mereka
Perit jerih mereka

Yang tidak wajar kita persia
Yang perlu kita pelihara hingga akhirnya


Saat cemerlang itu telah kita capai telah kita genggam
Sejak detik malam tanggal 31.05.1957
Laungan Merdeka oleh Tunku Abdul Rahman Perdana Menteri Pertama
Masih lagi bergema dan sangat-sangat dekat di hati kita

Dan sudah pasti Ia akan bergema lagi
Walau Perdana Menteri telah silih berganti
Terima Kasih Kepada Penenun Merdeka
Kami akan jaga baju ini selamanya.
Inilah Ikrar Kami Rakyat Malaysia
Pewaris Penenun Merdeka





Sunday, July 26, 2009

Aku dan Si Kura-kura


Pada petang itu aku diselubung rasa sedih yang mencengkam. Hati menjadi rawan. Lantas air mata mencurah laju di pipi. Aku menjadi hiba mengenang nasib diri yang ku anggap tidak sebaik nasib orang lain.

Sedang diulit kesedihan tiba-tiba aku terpandang seekor kura-kura yang sedang merangkak perlahan menyeberangi jalan. Melihat keadaan si kura-kura rasa sedihku hilang. Aku kembali ceria. Semangat kuatku kembali menapak dalam diri.

Aku mempunyai jawapan pada persoalan yang sering aku tanyakan pada diriku sebelum ini.

Mengapa harus aku bersedih? Sedangkan aku sepatutnya dan seharusnya merasa bahagia kerana aku seorang manusia. Manusia yang ada segala-galanya. Jika dibandingkan dengan si kura-kura itu.

Kura-kura juga sendiri tetapi si kura-kura tidak pernah bersedih. Malah si kura-kura tetap menjadi dirinya yang penyantun dan penyabar. Sepatutnya aku harus mempunyai rasa sabar yang tinggi. Penyabar seperti si kura-kura.

Sejak itu setiap kali hati dilanda rasa sedih aku akan merenung kembali diriku dengan si kura-kura. Aku ingin meminjam kata-kata pakar motivasi Dr. HM Tuah Iskandar Al-Haj.. dari buku MEMBINA PERIBADI ANGGUN - Bahagia untuk dinikmati bukan untuk diuji. Menguji bahagia, bahagia tetap di sisi. Begitulah seharusnya kita menafsir bahagia. Bahagia itu letaknya di hati. Kita tidak mampu berasa bahagia kalau kita merasakan tidak boleh bahagia. Kita tidak akan bahagia selama mana kita menyangka bahagia itu berada pada sesuatu - mungkin orang, mungkin benda, mungkin harta, mungkin wang ringgit. Itu semua hanyalah salah satu ciri-ciri kebahagiaan namun hakiki dan kekal abadi adalah apa yang ada dalam hati. Berusahalah untuk bahagia tetapi usah terlalu memburunya hingga mengorbankan sesuatu yang telah sedia membahagiakan kita. Bahagia di mata orang, bukan semestinya bahagia di mata kita. Lantaran ukuran bahagia tidak pernah menjanjikan dari apa dan siapa maka syukurilah kehidupan yang sedia ada. Kita melangkah tatkala bahagia hanya beberapa langkah di hadapan dan kita mengambilnya tanpa perlu merampas daripada sesiapa. Bahagia adalah milik setiap orang yang telah bersedia untuk berasa bahagia.

Tuesday, July 21, 2009

Thursday, July 16, 2009

Kasih




Perjalanan ini terlalu lama
Entah sempatkah kita
Menghirup manisnya madu
Kehidupan di sana

Kasih
Masih perlukah kita menggunakan masa yang lama lagi
Untuk kita sampai di sana
?

Wednesday, July 1, 2009

International Heritage Poetry Festival International

Di sinilah kami berkampung berberapa hari di Chalet Taman Negara Gua Niah, Subis.

Anak-Anak Peribumi Rumah Panjang Sungai Tangap, Niah(Subis)


Kak Kim Pensyarah dari Universiti Malaysia peserta dari Korea


Sasabila rakan Putera




Akulah..










































Monday, June 29, 2009

Kini Aku Mengerti


Kini Aku Mengerti

Ketukan itu adalah getar hatiku yang berbisik
Menjawab persoalan yang dulunya meresahkan
Dak dik duk
Dak dik duk
Dak dik duk
Kini aku pasti
Lalu tidak mahu ku biarkan ia pergi

Hotel Perkasa Ranau, Sabah

12 Mei 2009




Saturday, May 23, 2009

Maafkan Aku Teman




Maafkan aku teman
Kerana tak kuat mengenggam erat
Pautan persahabatan kita
Jalinan terlerai jua lalu jatuh berpecahan

Maafkan aku
Kerana tidak mampu lagi mencantumkan
Pecahan-pecahan jalinan persahabatan kita
Kerana ia sudah hancur
Kau harus mengerti

Tuesday, May 5, 2009

Cerpen Fik


Malam itu malam yang indah buatku. Tidak terduga olehku Fik akan menghubungiku. Fik meluah segala-galanya padaku. Tentang cintanya padaku. Tentang harapannya terhadapku selama ini. Aku juga tidak tahu bahawa selama ini Fik begitu menginginkan ku dan mendambakan ku.

Cuma aku tidak mengerti mengapa Fik tiba-tiba meninggalkan ku dulu? Jika benar lelaki itu mahukan ku kenapa lelaki itu pergi meninggalkan ku? Kalau betul kita suka dan sayang pada seseorang haruskah kita pergi darinya? Hatiku berbisik.

''Jika benar U mahukan I, kenapa U tinggalkan I? Persoalan itu terpancul jua dari bibirku. Aku tidak mahu dipersalahkan Fik. Tidak adil Fik menghukumku di atas kesalahan yang tidak aku lakukan.

Fik menjelaskan satu persatu padaku. Penjelasan yang amat mengejutkan aku. Aku fikir Fik sudah cukup mengerti akan diriku. Mengerti yang aku juga ada perasaan yang sama terhadapnya. Tetapi tekaanku salah. Ternyata Fik tidak mengerti. Fik langsung tidak mampu membaca segala sikap ku terhadapnya dulu. Dan kerana salah sangka dan salah anggap Fik tinggalkan aku. Kata Fik masa itu dia mengharap sangat aku juga akan berterus-terang padanya. Fik mahu aku melafazkan aku juga ada perasaan yang sama terhadapnya.

''Manalah I tau Fik itu yang U mahukan dari I. Kenapa tidak U yang beritahu I, U sepatutnya beritahu I Fik, apa sebenarnya yang U mahu I lakukan. Selepas menjelaskan apa yang terbuku di hatiku. Tak semena-mena hatiku menjadi sayu. Air mata berguguran dari kelopak mata.

Berbagai perasaan yang hadir pada diriku ketika itu. Aku kesal Fik tidak berterus-terang padaku dulu. Susah sangat ke untuk dia memberitahuku apa yang dia mahukan dariku? Satu kesalahan yang besar ke untuk dia memperjelaskan kepadaku? perlukah aku memarahinya? Tapi untuk apa aku perlu memarahinya? Bukankah telah banyak masa telah Fik persia-siakan?


Malam itu aku merasakan bagai berdiri di hadapanku. Fik seolah-olah berada di depanku. Aku dan Fik bersembang sampai ke pagi. Kami mempergunakan waktu sebaik mungkin untuk meluahkan apa saja yang selama ini telah tersimpan di lubuk hati masing-masing.

Padaku saat itu telah membukti akan kebenaran hatiku terhadap Fik. Aku telah lama mencintai Fik. Lelaki yang aku kenali lima tahun dulu. Aku juga tidak mengerti mengapa rasa cinta itu harus hadir di ruang hatiku cinta itu wujud bagaikan sakti.

Fik kata dia sangat gembira saat itu kerana dia telah mendapat semula Puteri Impiannya semula. Aku pun begitu. Rindu padanya bertaut kembali.

Tetapi kenapa selepas malam itu Fik menyepi lagi?

Sakitkah dia? Di manakah dikau kekasih hatiku? Mengapa kau menyepi lagi setelah kau rebut semula hatiku?

Akukah yang tersilap mentafsirkan dirimu?

Atau adakah kau masih mahu menduga?

Kau masih belum yakin pada hati seorang wanita yang telah lama bertahta di hatimu?

Atau kau masih ragu-ragu?

Atau kau tidak pernah mahu mempercayai bahawa dirimu menyintai ku? Atau kau cuba menafikan kewujudan cinta itu?

Aku rindu padamu Fik. Malam tadi tidurku diganggu lagi oleh bayang-bayangmu. Bayang-bayangmu menganggu lenaku. Dalam Lena aku terdengar rintihan hatiku. Aku tahu aku merinduimu Fik. Telah lama rasa itu bertapak dalam jiwaku. Aku sedang digigit oleh taring rindu yang mencengkam dan bisanya amat menyakitkan.

"Fik! aku memanggil nama itu sekuat-kuatnya. "Yang, yang, kenapa ni?" Aku membuka kelopak mataku. Aku terkejut melihat Fik berada di sampingku. Merangkul tubuhku. Aku cuba mengingat apa yang berlaku. Tadi aku menunggu Fik pulang. Sementera itu aku berbaring di sofa lepas itu aku sudah tidak ingat apa-apa. ''Abang nampak sayang tidur lena tadi. Tak sampai hati abang nak kejutkan Sayang. Abang angkat Sayang ke bilik. Fik membisik ke telingaku.

"Thanks Abang, I Love You''. ''I Love You Too Sayang and so much. Fik menyapu air mata yang masih bersisa di pipiku lalu dikucupnya mesra. Aku membalas rangkulan suamiku. Fik memelukku dengan erat. Aku merasa begitu damai dalam pelukannya. Kalau boleh aku ingin selalu berada di dalam dakapannya. Dalam dakapan lelaki @ Suamiku Fik.
Dan semoga kebahagiaan ini kekal menjadi milikku. Aku bersyukur kepada-Mu Ya Allah. Amin!.

Monday, May 4, 2009

Nazam Kasih Ayah Ibu

video

Majlis Sembang Komsas Bersama Prof

SMK Bakong,
Beluru Bakong,
Miri
02.05.2009

Saturday, May 2, 2009

MAJLIS MALAM SIMPONI SASTERA PUTERA


Persatuan Penulis Utara Sarawak@PUTERA telah mengadakan majlis Malam SIMFONI SASTERA PUTERA 2009 @ MAJLIS PERLANCARARAN ALBUM ''KEMPANG MATI'' Lagu Iban Ti Pemadu Moden, Sahabat kita JAYA RAMBA telahpun menjadi rekoding artis.. Sahabat kita Jaya Ramba telah mengembang sayap bakatnya kini telahpun menjadi penyanyi pula.






MALAM SIMFONI SASTERA PUTERA 2009 Telah dirasmikan oleh YB, Lihan Jok Adun Telan Usan.

PUTERA juga telah menjemput dua orang tetamu yang cukup hebat... iaitu Prof Madya Dr. Lim Swee Tin (Tokoh Sastera kita) dan Komposer lagu-lagu Puisi iaitu Ledet.


video

Sesuci Cinta