Tuesday, May 5, 2009

Cerpen Fik


Malam itu malam yang indah buatku. Tidak terduga olehku Fik akan menghubungiku. Fik meluah segala-galanya padaku. Tentang cintanya padaku. Tentang harapannya terhadapku selama ini. Aku juga tidak tahu bahawa selama ini Fik begitu menginginkan ku dan mendambakan ku.

Cuma aku tidak mengerti mengapa Fik tiba-tiba meninggalkan ku dulu? Jika benar lelaki itu mahukan ku kenapa lelaki itu pergi meninggalkan ku? Kalau betul kita suka dan sayang pada seseorang haruskah kita pergi darinya? Hatiku berbisik.

''Jika benar U mahukan I, kenapa U tinggalkan I? Persoalan itu terpancul jua dari bibirku. Aku tidak mahu dipersalahkan Fik. Tidak adil Fik menghukumku di atas kesalahan yang tidak aku lakukan.

Fik menjelaskan satu persatu padaku. Penjelasan yang amat mengejutkan aku. Aku fikir Fik sudah cukup mengerti akan diriku. Mengerti yang aku juga ada perasaan yang sama terhadapnya. Tetapi tekaanku salah. Ternyata Fik tidak mengerti. Fik langsung tidak mampu membaca segala sikap ku terhadapnya dulu. Dan kerana salah sangka dan salah anggap Fik tinggalkan aku. Kata Fik masa itu dia mengharap sangat aku juga akan berterus-terang padanya. Fik mahu aku melafazkan aku juga ada perasaan yang sama terhadapnya.

''Manalah I tau Fik itu yang U mahukan dari I. Kenapa tidak U yang beritahu I, U sepatutnya beritahu I Fik, apa sebenarnya yang U mahu I lakukan. Selepas menjelaskan apa yang terbuku di hatiku. Tak semena-mena hatiku menjadi sayu. Air mata berguguran dari kelopak mata.

Berbagai perasaan yang hadir pada diriku ketika itu. Aku kesal Fik tidak berterus-terang padaku dulu. Susah sangat ke untuk dia memberitahuku apa yang dia mahukan dariku? Satu kesalahan yang besar ke untuk dia memperjelaskan kepadaku? perlukah aku memarahinya? Tapi untuk apa aku perlu memarahinya? Bukankah telah banyak masa telah Fik persia-siakan?


Malam itu aku merasakan bagai berdiri di hadapanku. Fik seolah-olah berada di depanku. Aku dan Fik bersembang sampai ke pagi. Kami mempergunakan waktu sebaik mungkin untuk meluahkan apa saja yang selama ini telah tersimpan di lubuk hati masing-masing.

Padaku saat itu telah membukti akan kebenaran hatiku terhadap Fik. Aku telah lama mencintai Fik. Lelaki yang aku kenali lima tahun dulu. Aku juga tidak mengerti mengapa rasa cinta itu harus hadir di ruang hatiku cinta itu wujud bagaikan sakti.

Fik kata dia sangat gembira saat itu kerana dia telah mendapat semula Puteri Impiannya semula. Aku pun begitu. Rindu padanya bertaut kembali.

Tetapi kenapa selepas malam itu Fik menyepi lagi?

Sakitkah dia? Di manakah dikau kekasih hatiku? Mengapa kau menyepi lagi setelah kau rebut semula hatiku?

Akukah yang tersilap mentafsirkan dirimu?

Atau adakah kau masih mahu menduga?

Kau masih belum yakin pada hati seorang wanita yang telah lama bertahta di hatimu?

Atau kau masih ragu-ragu?

Atau kau tidak pernah mahu mempercayai bahawa dirimu menyintai ku? Atau kau cuba menafikan kewujudan cinta itu?

Aku rindu padamu Fik. Malam tadi tidurku diganggu lagi oleh bayang-bayangmu. Bayang-bayangmu menganggu lenaku. Dalam Lena aku terdengar rintihan hatiku. Aku tahu aku merinduimu Fik. Telah lama rasa itu bertapak dalam jiwaku. Aku sedang digigit oleh taring rindu yang mencengkam dan bisanya amat menyakitkan.

"Fik! aku memanggil nama itu sekuat-kuatnya. "Yang, yang, kenapa ni?" Aku membuka kelopak mataku. Aku terkejut melihat Fik berada di sampingku. Merangkul tubuhku. Aku cuba mengingat apa yang berlaku. Tadi aku menunggu Fik pulang. Sementera itu aku berbaring di sofa lepas itu aku sudah tidak ingat apa-apa. ''Abang nampak sayang tidur lena tadi. Tak sampai hati abang nak kejutkan Sayang. Abang angkat Sayang ke bilik. Fik membisik ke telingaku.

"Thanks Abang, I Love You''. ''I Love You Too Sayang and so much. Fik menyapu air mata yang masih bersisa di pipiku lalu dikucupnya mesra. Aku membalas rangkulan suamiku. Fik memelukku dengan erat. Aku merasa begitu damai dalam pelukannya. Kalau boleh aku ingin selalu berada di dalam dakapannya. Dalam dakapan lelaki @ Suamiku Fik.
Dan semoga kebahagiaan ini kekal menjadi milikku. Aku bersyukur kepada-Mu Ya Allah. Amin!.

Monday, May 4, 2009

Nazam Kasih Ayah Ibu

video

Majlis Sembang Komsas Bersama Prof

SMK Bakong,
Beluru Bakong,
Miri
02.05.2009

Sesuci Cinta